Ronde Aktual

Tinju itu Indah

Manny Pacquiao Tiba Sebagai Pahlawan Olahraga Filipina

Juara dunia WBA kelas welter reguler yang baru Manny Pacquiao melami orang-orang di sepanjang jalan. Penampilannya sangat sederhana. (Foto: Wendell Alinea / MP Promotions)

Rondeaktual.com, Manila – Juara dunia WBA kelas welter yang baru Manny Pacquiao, diidolakan oleh puluhan juta orang di Filipina. Pahlawan olahraga Filipina itu berjalan menyalami orang-orang sambil setengah membungkukkan tubuhnya. (Foto oleh Wendell Alinea / MP Promotions).

Pac Man menyalami penggemar.

Dikenal sebagai bangsanya di kepulauan Asia sebagai “The National Fist”, Pacquiao mengalahkan petinju Argentina Lucas Matthysse di Kuala Lumpur untuk dinobatkan sebagai juara dunia kelas welter World Boxing Association pada usia 39 tahun.

Bagi sebagian besar dari 105 juta penduduk Filipina, pemenang dari berbagai kelas yang berbeda adalah simbol nasional yang dicintai dan bukti hidup bahwa kesuksesan itu mungkin dengan kerja keras bahkan jika Anda orang miskin.

Pacquiao, 39, mengumumkan kekayaan bersih 2.946 miliar peso ($ 56.2 juta) pada tahun 2017 dan menempati posisi ke-20 dalam daftar Forbes tahun lalu dari atlet dengan bayaran tertinggi sepanjang masa dengan total pemasukan $ 510 juta.

Dia telah berhasil mempertaruhkan ketenaran tinjunya menjadi karier politik, terpilih menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat dan kemudian, pada tahun 2016, ke Senat, posisi nasional yang menonjol, yang sering digunakan sebagai batu loncatan menuju kepresidenan.

Dia mengaku telah mempertimbangkan untuk mencalonkan diri sebagai presiden suatu hari nanti dan banyak orang Filipina yang mendesaknya.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte melakukan perjalanan dan duduk di ringside di Axiata Arena, Kuala Lumpur, Malaysia, Minggu (15/7/2018) untuk melihat kemenangan teman lamanya dan bahkan menyebut “Pac-Man” sebagai calon pengganti.

Pacquiao juga menjabat sebagai pendukung selebriti untuk produk mulai dari peralatan hingga pizza dan mobil, menjadi host acara TV, bintang film dan memiliki tugas yang mustahil sebagai pemain basket profesional dan pelatih.

Dia meluncurkan liga basket profesionalnya sendiri pada tahun 2017 dan bulan lalu mendirikan cryptocurrency sendiri, “PAC Token”.

Dikenal karena kemurahan hatinya dan sentuhan umumnya, ia telah memberikan sejumlah besar uang kepada teman-teman, pendukung, dan bagi orang miskin. Dia dikenal karena mengakomodasi para penggemarnya, membiarkan mereka menonton sesi latihannya.

Pacquiao adalah seorang juara dunia yang sangat sederhana. Terlalu sederhana bahkan. Tingginya 1.66 meter dan southpaw murni, yang memulai karir tinju profesionalnya ketika remaja, dan dalam 23 tahun telah menyimpan rekor menang-kalah-draw 60-7-2 (39 KO).

Di dalam ring, ia adalah pemukul yang menggunakan gerakan kaki kilat untuk menciptakan sudut-sudut yang bisa digunakan untuk mengirim umpan, yang seperti itu telah menumbangkan Oscar de la Hoya, Ricky Hatton, Miguel Cotto, Erik Morales, dan Marco Antonio Barrera.

Putra seorang ayah pecundang, Pacquiao keluar dari sekolah menengah pada usia 14 tahun, menjual donat di pinggir jalan dan menjadi penumpuk bahan makanan untuk membantu ibunya mendukung dua adik kandungnyaa. Dia menjadi petinju profesional di usia 17.

Finon | BoxingScene.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *