Ronde Aktual

Tinju itu Indah

Tyson Fury: No Boxing, No Life

Mantan raja kelas berat Tyson Fury saat konferensi pers di New York. (Foty: Amanda Westcott / Showtime)

Rondeaktual.com, New York – Tyson Fury pernah menjadi raja kelas berat, setelah merebut gelar juara dunia dari tangan Wladimir Klistcho. Tiga tahun yang lalu Fury menyandang gelar WBA Super, IBF, IBO,WBO. Gelar Fury tanggal satu-satu menyusul gencarnya pemberitaan tentang dugaan pemakaian obat terlarang.

Juara dunia WBC kelas berat Deontay wilder. (Foto: Amanda Westcott / Showtime)

Tahun lalu ia mulai menjalani latihan untuk menurunkan berat badannya. Tahun ini ia kembali bertinju dan memenangkan dua pertandingan kemudian didorong sebagai penantang juara dunia WBC kelas berat Deontay Wilder, yang akan berlangsung di Staples Center, 1 Desember 2018.

Fury telah melalui semuanya dan ia merasa Wilder tidak bisa mengalahkannya. Fury bercicara setelah konferensi pers mereka berakhir di dek penerbangan dari Intrepid Sea, Air & Space Museum.

“Setelah semua yang saya lalui, masalah kesehatan mental, kecanduan narkoba, kecanduan alkohol, saya kembali,” kata Fury, dikutip dari BoxingScene.com. “Saya telah mengalahkan semua rintangan. Bagaimana aku akan membiarkan orangku memukuliku dengan sepasang sarung tinju? Saya akan mengatasi Deontay Wilder. Saya akan memaksakan kehendak saya kepadanya sampai dia berhenti.”

Wilder yang belum terkalahkan (40-0-0, 39 KO) dan memiliki pukulan keras, merupakan favorit 2-1 atas Fury. Pertarungan Wilder-Fury adalah Show-Pay-Per-View 1 Desember, Staples Center, Los Angeles.

Bagi Fury yang berusia 30 tahun (27-0-0, 19 KO), menantang Wilder hanya akan menandai pertarungan ketiganya dan jelas paling sulit sejak mengakhiri masa pensiun 2½ tahun.

Menang atau kalah, Fury hanya senang telah kembali ke tinju. Dia berjuang melawan depresi, kecanduan narkoba dan alkoholisme setelah menaklukkan Wladimir Klitschko untuk memenangkan gelar kelas berat IBF, IBO, WBA dan WBO pada November 2015.

“Dengar, aku baru saja menginjak usia 30,” kata Fury. “Jadi tidak ada yang lain di luar sana untukku, selain berkelahi. Saya lahir dan dibesarkan untuk bertarung. Mulai dari menjadi anak kecil, menekan, dan berjuang. Itu dibesarkan dalam diriku. Kedua sisi keluarga semuanya pejuang. Kami tidak tahu apa-apa lagi [tanpa tinju], semua yang saya lakukan adalah menambah berat badan dan pergi tertekan. Dan saya akan berakhir mungkin bunuh diri lagi jika saya melakukan itu. Saya butuh tinju. No boxing, no life (tidak ada tinju, tidak ada kehidupan). Itulah yang saya rasakan tentang tinju. Tinju adalah gairah saya. Saya mengkhianati istri setiap hari dengan tinju. Itu karena aku suka tinju.”

Fury menegaskan, dirinya ingin bertarung dengan yang terbaik. “Saya percaya, saat ini Wilder adalah petinju kelas berat terbaik di dunia. Aku akan memukulnya dan itu akan menjadi salah satu comeback terbaik abad ini.”

Finon | BoxingScene.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *