Ronde Aktual

Tinju itu Indah

Foreman Memohon Tinju Tidak Dihapus dari Olimpiade

Peraih medali emas kelas berat Olimpiade Mexico 1968 dan mantan juara dunia kelas berat tertua sepanjang sejarah George Foreman menerima penghargaan dari WBC di Mexico City.

Rondeaktual.com, Mexico City – Juara kelas berat Olimpiade Mexico 1968 dan mantan juara dunia kelas berat tertua sepanjang sejarah tinju, George Foreman uang sekarang berusia 70 tahun, memohon agar tinju tidak dihapus dari Olimpiade XXXII/2020 Tokyo.

Foreman yang dianggap salah satu pemukul terbesar langsung memohon kepada IOC untuk mempertahankan tinju amatir di Olimpiade. Tinju terancam dicoret menyusul beberapa masalah yang terjadi di AIBA.

Foreman berada di Mexixo, saat ia merayakan 50 tahun medali emasnya di Olimpiade 1968 yang sangat terkenal itu, di Coyocan, Mexico City.

Sejarah kelas berat olimpiade Amerika memang panjang. Pada tahun 1960, Muhammad Ali, yang saat itu dikenal sebagai Cassius Clay, memenangkan medali emas kelas berat ringan. Empat tahun kemudian, saingannya yang luar biasa di ring tinju pro, Joe Frazier, meraih medali emas kelas berat olimpiade. Empat tahun kemudian Foreman dinobatkan sebagai juara kelas berat Olimpiade.

Tinju amatir, yang merupakan dasar dari olahraga, telah menjadi bagian dari Olimpiade sejak 1904, dan George bersikeras itu adalah blok bangunan fundamental, penting untuk kejayaan profesional berikutnya.

“Tidak diragukan bahwa Olimpiade adalah Juruselamat dan Rahmat saya. Saya berharap IOC membuat tinju amatir di Olimpiade selama bertahun-tahun yang akan datang! Kami sudah menjadi yang paling terkenal. Kami sudah membuat tinju menjadi hidup di seluruh dunia dan IOC harus berpikir dua kali,” kata Foreman, yang pernah datang ke Indonesia.

“Di Olimpiade kami sangat bangga memiliki satu identitas, dan itu adalah warna bendera kami, menunjukkan dari mana kami berasal dan apa yang benar-benar kami wakili. Sungguh luar biasa perayaan ulang tahun kelimapuluh ini di Meksiko di mana tinju sangat penting. Saya sangat menyukainya.”

“Memenangkan medali emas di Olimpiade mendefinisikan hidup saya sebagai atlet, dan selama ini, para penggemar masih di sini menyemangati saya! Tanpa medali emas itu tidak akan pernah ada George Foreman.” Ia dua kali merebut gelar juara dunia kelas berat, dengan KO ronde 2 atas mengalahkan Joe Frazier pada 22 Januari 1973 dan menang KO ronde 11  atas Michael Moorer pada 5 November 1991.

“Tinju sangat hebat! Anda masuk ke dalam ring, seorang pria memukul Anda, Anda mendengar lonceng, pusing, Anda diremukkan, tetapi Anda bangkit dan Anda terus berjuang. Itu masih olahraga yang sama. Dalam Olimpiade saya sangat bangga dan saya senang telah menang. Kita harus menang dan kita harus terus menang.”

“Memenangkan Emas pada tahun 1968 adalah mimpi yang menjadi kenyataan bagi saya sebagai remaja dan selama saya hidup saya tidak akan pernah melupakan hal itu. Setiap kali saya bermimpi besar, hati saya selalu kembali ke Mexico City dan Olimpiade! Dan pelatih kami Henry “Pappy” Gault mengatakan kepada saya: “Gunakan jab George. Jab, jab, jab!” Itu juga memberi saya kepercayaan diri untuk berdebat dengan Sonny Liston. Dia satu-satunya orang yang pernah berdiri untukku!”

Finon | Sumber: BoxingScene.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *