Ronde Aktual

Tinju itu Indah

AIBA Mengajukan Laporan ke IOC untuk Masa Depan Olimpiade

Pertandingan tinju amatir.

Rondeaktual.com – International Boxing Association (Persatuan Tinju Internasional/AIBA) mengajukan laporan penting yang disampaikan kepada Komite Olimpiade Internasional pada hari Senin untuk mengangkat ancaman atas inklusi di Tokyo 2020 dan seterusnya.

Tinju risiko ejeksi dari Olimpiade setelah pengusaha Uzbekistan yang dianggap kontroversial Gafur Rakhimov terpilih sebagai Presiden AIBA bulan ini.

Apakah IOC memberikan KO pada kehadirannya di Tokyo, akan diputuskan pada pertemuan komisi eksekutif di kota tuan rumah Olimpiade 2020 bulan depan.

Pemilihan Rakhimov telah menyebabkan kekhawatiran pada gerakan Olimpiade dengan pria 67 tahun terkait dengan kejahatan terorganisir oleh Departemen Keuangan AS, dikutip dari BoxingScene.com, hari ini (Selasa, 13/11/2018).

Rakhimov dengan keras menyangkal tuduhan itu, mengatakan kepada AFP bahwa penampilannya di daftar US Treasury adalah “kesalahan”.

Presiden IOC Thomas Bach mengatakan dia “sangat khawatir tentang pemerintahan AIBA”.

IOC, yang telah membekukan hubungan dengan AIBA, sudah kehilangan kesabaran dengan salah satu olahraga Olimpiade biru sejak skandal penjurian di Olimpiade Rio 2016.

Substansi laporan Senin sedang dirahasiakan tetapi menyangkut “pemerintahan, keuangan, etika, integritas olahraga, demokrasi, penilaian, dan WADA,” direktur umum AIBA Tom Virgets kepada AFP.

“IOC telah meminta kami untuk tidak merilis laporan kami sampai keputusan diberikan.”

Ini mengikuti tinjauan sebelumnya pada reformasi internal yang diserahkan pada bulan April. Bach mengatakan Rakhimov bukan masalah satu-satunya dalam tinju.

“Masalah dengan AIBA bukan hanya pemilihan seseorang sebagai presidennya,” komentarnya pekan lalu. “Selama lebih dari satu tahun kami telah menyatakan keprihatinan kami yang mendalam atas tata pemerintahan dan keuangannya secara umum. Ini semua yang mendorong kami untuk mengambil sikap kaku.

“Kami telah memberi mereka kesempatan pada bulan November untuk menyerahkan laporan yang menguraikan sudut pandang mereka. Begitu kami mendapatkannya, kami akan mempelajarinya di Tokyo pada awal Desember.”

Dengan kehadiran AIBA di Tokyo dalam bahaya IOC mengatakan itu “akan melakukan segalanya untuk melindungi para atlet. Dalam hal pengecualian itu berencana untuk menggelar kejuaraan tinju selama Olimpiade di Tokyo.

“Kami tidak ingin para atlet dihukum oleh perilaku buruk beberapa pejabat,” kata Bach. “Terlepas dari keputusan yang diambil pada bulan Desember kami akan melakukan upaya yang diperlukan untuk memastikan bahwa atlet memiliki kemungkinan untuk mengejar perjalanan Olimpiade mereka.”

Rakhimov, yang sebelumnya menjadi presiden sementara, memenangkan 86 dari 134 suara putaran kedua dalam pemungutan suara di Moskow pada tanggal 3 November untuk mengalahkan lawan satu-satunya, mantan petinju Serik Konakbayev dari Kazakhstan.

Pada malam pemilihannya, Rakhimov meyakinkan para delegasi bahwa tinju akan tetap dipertandingkan di Olimpiade Tokyo 2020, Olimpiade Paris 2024, dan Olimpiade Los Angeles 2028.

Finon | Sumber: BoxingScene.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *