Ronde Aktual

Tinju itu Indah

Di Akhir Konvensi WBC: Melihat Sisa-sisa Mileter di Sebuah Pulau

Rondeaktual.com, Manila – Konvensi WBC ke-3 tinju perempuan di Manila, Filipina, ditutup dengan hari libur, perayaan, dan syukur yang menyenangkan untuk kebaktian. Peserta konvensi naik perahu di pagi hari ke Corregidor, sebuah pulau terdekat yang memiliki tempat khusus di hati para veteran dan menarik penggemar sejarah dari seluruh dunia. Meskipun sekarang tidak berpenghuni kecuali bagi para pekerjanya, itu dulunya merupakan benteng militer dari pemerintah AS dan, sebelum Amerika Serikat memberikan kemerdekaan kepada Filipina, diserang oleh militer Jepang selama Perang Dunia II, pada tahun 1942.

Hari itu, pengunjung dapat menjelajahi pulau untuk melihat sisa-sisa militer dan persenjataan militer yang hancur akibat perang yang dipasang di sana selama beberapa dekade yang lalu.

Pengunjung di tur WBC turun perahu untuk makan siang di Corregidor Inn, diikuti dengan tur trem pulau, yang sekarang berfungsi sebagai peringatan bagi banyak tentara — Amerika, Jepang, dan Filipina — yang kehilangan nyawa mereka dalam pertempuran di sana. Dengan pemberhentian di beberapa barak dan situs militer yang kini dihancurkan, serta Monumen Perang Pasifik dan museum di tempat, dan tur melalui Terowongan Malinta (bunker bawah tanah yang luas yang dirancang untuk melindungi pasukan), peserta belajar tentang pulau itu unik dan tragis.

Setelah perjalanan kapal kembali ke ibu kota, WBC mengirim peserta dengan gaya dengan pesta luau di tepi kolam renang, lengkap dengan leis, di hotel tuan rumah Sofitel Philippine Plaza Manila. Makan malam prasmanan dan hiburan musik langsung menghibur penonton sebelum pemain utama di belakang konvensi melangkah di atas panggung untuk berpisah.

Di ujung cerita, Christiane Manzur, ketua dan istri WBC Presiden Mauricio Sulaiman, memuji edisi tahun ini sebagai konvensi wanita terbaik yang pernah ada — penuh dengan tawa, air mata, kemajuan dan banyak kesenangan. Tetapi pengalamannya yang paling disayangi adalah cinta, persatuan, dan persahabatan yang ditempa di antara mereka yang terlibat dengan tinju dan Muay Thai di bawah payung WBC. (Rondeaktual.com / finon / sumber: fightnews.com)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *