Ronde Aktual

Tinju itu Indah

Pacquiao Belum Berniat Mencalonkan Diri untuk Presiden Filipina

Juara dunia WBA kelas welter Manny Pacquiao dan penantangnya Adrien Broner, saat tatap muka dalam konferensi pers menyambut rencana pertarungan mereka di Las Vegas, 19 Januari 2019. (Foto: Wendell Alinea)

Rondeaktual.com, New York – Pekerjaan menuntut juara dunia WBA kelas welter Manny Pacquiao sebagai senator di Filipina dan sebagai seorang petinju membuatnya tetap sibuk. Superstar Filipina ini tidak memiliki rencana, setidaknya tidak sekarang, untuk mencalonkan diri sebagai presiden di tanah kelahirannya.

Pacquiao, yang memenangkan pemilihan kongres pada Mei 2010, telah menjadi senator di Filipina sejak Mei 2016. Tugas-tugas senatorialnya lebih memakan waktu dibandingkan dengan pertunjukan kongresnya. Juara dunia lima divisi bahkan tidak bisa membayangkan mencalonkan diri sebagai presiden sementara masih menjadi petinju aktif.

Pacquiao mengatakan kepada wartawan sebelum konferensi pers tentang pertandingan menghadapi mantan juara dunia Adrien Broner (Amerika Serikat) di Manhattan bahwa ia tidak memiliki niat untuk mencalonkan diri sebagai presiden.

“Setelah menjadi senator, saya tidak tahu,” kata Pacquiao, yang masa jabatan senatornya berakhir pada akhir Juni 2022. “Seseorang mengatakan ingin saya mencalonkan diri sebagai presiden Republik Filipina. Tapi itu tanggung jawab besar, tanggung jawab besar, dan di dalam hati saya saya tidak punya niat – sekarang saya tidak punya niat untuk mencalonkan diri sebagai presiden Republik Filipina. Saya senang menjadi senator Filipina dan melayani rakyat, dan sambil melayani rakyat, senang untuk melanjutkan karir tinju saya.”

Rodrigo Duterte, presiden Filipina yang berusia 73 tahun, telah berulang kali menyatakan bahwa dia menginginkan Pacquiao untuk menggantikannya di kantor ketika masa jabatannya berakhir pada akhir Juni 2022.

Pacquiao telah mencatat rekor tanding menang-kalah-draw 60-7-2 (39 KO). Ia akan berusia 40 tahun pada 17 Desember dan akan mempertahankan gelar kelas welter WBA melawan Adrien Broner pada 19 Januari. Pertandingan kejuaraan dunia 12 ronde akan menjadi headline Showtime Pay-Per-View di MGM Grand Garden Arena, Las Vegas, Nevada, Amerika Serikat.

Jika Pacquiao mengalahkan Broner (33-3-1, 24 KO, 1 NC) maka terbuka kemungkinan pertandingan ulang yang sangat menguntungkan melawan Floyd Mayweather Jr. Apa pun yang terjadi setelah menghadapi Broner, Pacquiao tidak ingin pensiun.

“Ketika saya mencoba untuk berhenti tinju, saya merasa seperti kesepian dan sedih karena tinju adalah gairah saya,” kata Pacquiao. “Saya sudah bermain tinju sejak saya muda dan ketika saya berhenti tinju, saya menyadari tidak ada orang seperti saya yang mengibarkan bendera Filipina, membawa kehormatan ke negara saya, ke negara kami. Saya ingin diri saya selalu terlihat dalam ring tinju seperti itu. Saya sangat suka tinju dan, seperti yang saya katakan, tinju adalah gairah saya.”

“Saat ini, niat saya adalah melanjutkan karir saya sebagai petinju karena saya bisa. Tentu saja, saya harus merasakannya dan melihat kondisi tubuh saya. Dan sekarang, terima kasih Tuhan telah memberi saya kekuatan dan kesehatan yang baik, kedamaian pikiran dan kekuatan setiap hari sehingga saya dapat melanjutkan karir saya.” (Rondeaktual.com / finon / sumber: boxingscene.com / fightnews.com)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *