Ronde Aktual

Tinju itu Indah

Alvarez: Dulu Menantang Kovalev, Sekarang Ditantang Kovalev

Juara dunia WBO kelas berat ringan Eleider Alvarez (kiri) dan penantangnya Sergey Kovalev. (Foto:Stacey Verbeek)

Rondeaktual.com, Texas – Juara dunia WBO kelas berat ringan Eleider Alvarez (Kolombia) akan mempertahankan gelarnya melawan Sergey Kovalev (Rusia). Dulu, 4 Agustus 2018, Alvaarez daatang menantang Kovaelv. Sekarang, 2 Februari 2019, keadaan berbalik Kovalez yang datang menantang Alvarez.

Pertarungan ulang akan mengarah pada apa yang disebut sebagai “Super Saturday” di Ford Center, The Star di Frisco, Texas, Amerika Serikat, Sabtu (2/2/2019). Pertandingan mengudara pada ESPN sebagai partai utama Eleider Alvarez versus Sergey Kovalev 2.

Tentang pertarungan pertama, Alvarez mengakui bahwa banyak orang menduga sebagai pertarungan yang mudah bagi Kovalev. Orang terkejut setelah melihat bagaimana hebatnya Alvarez sampai berkali-kali menggoyahkan Kovalev.

“Saya sangat siap dan senang telah mengalahkan monster, tidak hanya juara dunia, tetapi yang terbaik di kelas berat ringan. Saya siap,” kata Alvarez saat wawancara dengan Fightnews.com.

Alvarez sekarang fokus pada Kovalez. “Saya tidak memiliki nama lain di pikiran saya selain Kovalev. Saya perlu melakukan pekerjaan untuk memenangkan pertarung.”

KOVALEV DITUDUH MENINJU WANITA
Sementara, mantan juara kelas berat ringan WBO Sergey Kovalev dengan nyaman duduk di sofa di kamar hotelnya, kadang-kadang tertawa dan bercanda selama wawancara eksklusif dengan BoxingScene.com. Kovalev sama sekali tidak tampak seperti seseorang yang sedang menuju pertandingan ulang melawan Eleider Alvarez, yang membuatnya tersingkir pada pertandingan pertama di Hard Rock Hotel & Casino di Atlantic City, New Jersey.
Petinju Rusia itu jelas tidak tampak seperti seorang pria yang difitnah menghadapi tuduhan serangan kejahatan karena diduga meninju seorang wanita pada bulan Juni dan gugatan $ 8 juta.

Ketika ditanya mengapa dia tampak begitu longgar di tengah-tengah situasi yang sulit, Kovalev berserah kepada manajernya, Egis Klimas, yang duduk di dekatnya.

Klimas mengakui ini adalah yang paling santai. “Saya tidak berpikir saya pernah melihatnya seperti ini dua hari sebelum pertandingan,” Klimas menjelaskan setelah konferensi pers. “Dia bisa bertarung malam ini.”

Kovalev yang berusia 35 tahun (32-3-1, 28 KO) akan menantang Alvarez dari Kolombia (24-0, 12 KO) pada Sabtu malam.

Persiapan Kovalev untuk pertandingan ulang penting ini belum terganggu. Sejak TMZ Sports pertama kali melaporkan 18 Januari bahwa dia ditangkap tujuh bulan lalu di Danau Big Bear, California, setelah seorang wanita memberi tahu pihak berwenang di sana bahwa Kovalev meninju mukanya.

Hati nurani Kovalev jelas, Klimas menjelaskan, karena mantan juara yakin dia tidak bersalah.

“Jika itu adalah kebenaran, jika itu akan menjadi sesuatu yang serius, maka Anda harus khawatir tentang itu,” kata Klimas. “Tapi ketika kamu tahu itu omong kosong, maka kamu tahu itu seseorang yang mencoba menggunakanmu, seseorang mencoba menggunakan namamu, dan kamu mengerti itu. Maka itu tidak muncul dalam pikiran Anda. Katakanlah jika saya pergi dan melakukan sesuatu yang bodoh, dan saya tahu polisi mengejar saya, saya akan takut, bukan? Saya akan berpikir tentang bagaimana saya akan lolos darinya.”

“Tetapi jika saya tahu saya tidak melakukan kesalahan, mengapa itu harus mengganggu saya? Ada yang harus saya lakukan. Saya memiliki kehidupan pribadi saya. Saya memiliki karir yang harus saya bangun. Itu sebabnya saya pikir dia bahkan tidak memikirkannya, atau khawatir tentang itu, karena seseorang mengatakan sesuatu. Saya bisa mengatakan sesuatu, juga, banyak hal tentang itu.”

Korban yang dituduhkan, Jamie Frontz, mengklaim Kovalev menyerangnya begitu dia menolak kemajuannya di sebuah pesta sebelumnya pada malam yang bersangkutan.

Frontz mengatakan kepada polisi, Kovalev dan salah seorang temannya mengikutinya kembali ke gubuknya, tempat dugaan serangan terjadi. Dia mengatakan Kovalev pertama kali menendang anjingnya dan kemudian meninjunya.

Dia mengatakan pukulannya menyebabkan hidung rusak parah, gegar otak dan piringan terlantar di lehernya.

Kovalev mengaku tidak bersalah atas tuduhan penyerangan dengan kekuatan yang kemungkinan akan menyebabkan cedera tubuh yang hebat. Kemungkinan penyebab persidangan dalam kasus ini dijadwalkan untuk sementara waktu pada bulan Maret.

Jika kasus ini disidangkan dan Kovalev dihukum, ia dapat menjalani hukuman maksimal empat tahun penjara.

TMZ Sports juga mengungkapkan pada hari Rabu bahwa Frontz juga telah mengajukan gugatan $ 8 juta terhadap Kovalev. (Rondeaktual.com / finon / fightnews.com / boxingscene.com)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *