Ronde Aktual

Tinju itu Indah

Pengunduran Presiden AIBA Dianggap Positif untuk Tinju Olimpiade

Gafur Rakhimov (Uzbekistan).

Rondeaktual.com, Lausanne – Presiden AIBA Gafur Rakhimov (Uzbekistan) mengundurkan pada hari Jumat di tengah percekcokan dengan Komite Olimpiade Internasional yang dapat mencoret tinju dari Olimpiade XXXII/2020 Tokyo.

“Saya telah memberi tahu Komite Eksekutif AIBA tentang niat saya untuk mundur sebagai Presiden AIBA,” kata Rakhimov dalam sebuah pernyataan resmi. Agenda pertemuan dewan eksekutif IOC di Lausanne akan berlangsung minggu depan, 26-28 Maret.

Pengusaha Uzbek itu dilanda kontroversi sejak terpilih pada November 2018 karena Departemen Keuangan AS telah menghubungkannya dengan “organisasi kriminal lintas negara”, sebuah tuduhan yang dengan keras ia bantah.

Rakhimov mengatakan bahwa di bawah kepemimpinannya “pekerjaan yang dilakukan tahun lalu telah merevitalisasi dan memberi energi pada AIBA dan tinju”.

“Namun, terlepas dari upaya ini, ada banyak diskusi tentang masa depan tinju Olimpiade. Banyak berfokus pada politik dan bukan olahraga.”

“Sementara saya benar-benar berharap dan percaya bahwa olahraga dan politik dapat dipisahkan, dan bahwa kerja baik dan perubahan positif yang dimasukkan ke dalam AIBA akan diakui, diskusi berbasis politik mempertanyakan kemajuan yang dibuat di seluruh organisasi AIBA.”

Dimasukkannya tinju di Olimpiade Tokyo tergantung pada hasil penyelidikan ke AIBA oleh IOC, dengan daftar 41 pertanyaan melalui perusahaan audit Deloitte, yang kemudian akan melaporkan kembali ke badan Olimpiade.

Setelah mengumumkan penyelidikan, IOC menangguhkan kualifikasi tinju 2020, menjadikannya satu-satunya olahraga yang tidak melakukan kualifikasi yang disetujui, dan memperingatkan bahwa AIBA dapat dilucuti dari hak untuk menjalankan kompetisi.

Hubungan antara IOC dan AIBA terpukul keras di Olimpiade Rio 2016 ketika 36 ofisial dan wasit ditangguhkan di tengah-tengah dugaan perbaikan.

Rakhimov memprotes ketidakbersalahannya pada hari Jumat, mengatakan tuduhan terhadapnya dimotivasi oleh pertempuran politik di Uzbekistan.

“Sekali lagi, seperti yang telah saya nyatakan sebelumnya pada banyak kesempatan, saya membuktikan dan mengkonfirmasi bahwa tuduhan terhadap saya itu dibuat-buat dan didasarkan pada kebohongan bermotivasi politik; saya percaya bahwa kebenaran akan menang,” kata Rakhimov dalam pernyataan pengunduran dirinya.

“Karena itu, mengingat situasi saat ini, saya telah memberi tahu komite AIBA tentang niat saya untuk mundur sebagai presiden AIBA.”

Munculnya Rakhimov sebagai Presiden AIBA pada 208 tak pernah sepi dari tekanan. Sebelumnya, Presiden AIBA, Wu Ching-kuo dari Taiwan mengundurkan diri di tengah klaim penipuan akuntansi bernilai jutaan dolar.

Franco Falcinelli dari Italia kemudian mengundurkan diri dari jabatan itu hanya beberapa bulan setelah mengambil alih, memungkinkan Rakhimov (wakil presiden paling senior) masuk dan naik menjadi presiden sementara pertama dan kemudian permanen. (rondeaktual.com /boxingscene.com)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *