Ronde Aktual

Tinju itu Indah

Mengaku Kena Tipu: Amir Imam Tuntut Don King

Petinju kelas welter yunior Amir Imam. (BoxingScene)

Rondeaktual.com, Ft. Lauderdale – Amir Imam, (21-2-0, (18 KO), telah mengajukan gugatan di Ft. Lauderdale, FL untuk pembebasan segera dari perjanjian promosinya dengan Don King Productions, Inc. (DKP).

Gugatan itu menuduh suatu pola dan praktik perdagangan yang tidak adil dan menipu yang telah dilakukan DKP terhadap petinju selama bertahun-tahun. Gugatan tersebut mendefinisikan “[a] dan praktik tidak adil [sebagai]” yang ‘menyinggung kebijakan publik yang telah ditetapkan’ dan yang ‘tidak bermoral, tidak etis, menindas, atau merugikan konsumen secara substansial.’ “Imam juga menuntut mantan manajernya Roosevelt “Stacey” McKinley dan menuduh bahwa McKinley, yang mengambil 43% dari Imam, kesetiaan adalah atas nama DKP dan bukan Imam. Juga dituduh dalam pengaduan tersebut adalah penipuan, beberapa pelanggaran terhadap Muhammad Ali Reform Reform Act oleh DKP termasuk kegagalan untuk mengungkapkan informasi bayaran kepada Imam sementara juga memegang perjanjian manajemen dengan Imam. Imam mencari lebih dari $ 500.000 dalam kerusakan dan jika ganti rugi diberikan, kerusakan bisa melebihi $ 1,5 juta dolar.

Imam berusia 28 tahun, tidak aktif dan tidak diberi kesempatan untuk bertarung sejak pertarungan kejuaraan dunia WBC kelas welter yunior melawan Jose Ramirez pada 17 Maret 2018 di New York, NY. Karena kurangnya aktivitasnya, Imam telah turun dari peringkat dunia tidak hanya oleh Dewan Tinju Dunia tetapi juga oleh ESPN.com dan Majalah Ring.

Gugatan tersebut sedang ditangani oleh Boca Raton, pengacara FL Carl D. Berry, Esq., “Amir Imam belum pernah bertanding selama lebih dari setahun. Amir adalah petinju kelas dunia yang saat ini tidak berada dalam peringkat karena ketidakaktifannya. Mengingat dia sudah siap dan sanggup bertinju, dan DKP menegaskan itu promotornya, ini tidak masuk akal. Sayangnya, gugatan kami berasal dari serangkaian keadaan yang sama yang mengakibatkan banyak tuntutan hukum sebelumnya terhadap DKP.”

“Kami memahami DKP menerima $ 300.000 untuk partisipasi Amir dalam pertarungan kejuaraan dengan Jose Carlos Ramirez. Terlepas dari persyaratan hukum yang DKP tunjukkan kepada Amir secara tertulis berapa banyak yang diteriuma untuk partisipasi Amir dalam pertarungan, seperti yang dituduhkan oleh tuntutan kami, ini tidak dilakukan. Ini telah menjadi komponen tuntutan hukum lainnya terhadap DKP. Amir pergi dari pertarungan ini dengan cek senilai $ 29.000 setelah DKP dan para manajernya mengambil bayaran (tidak ada yang memegang lisensi manajer pada saat pertarungan). Amir pergi dengan kurang dari 10% dari pemotongan ke DKP. Anda akan melihat ini dan tuduhan lain dalam gugatan kami yang menurut saya pribadi patut dicela.”

“Petinju mempertaruhkan semuanya di atas ring dan keadilan menuntut mereka diperlakukan lebih baik dari ini. Alkitab memberi tahu kita bahwa upah tidak dianggap sebagai hadiah tetapi kewajiban. Kami percaya pembayaran yang adil untuk layanannya sudah jatuh tempo. Mengesampingkan hal-hal lain, gugatan ini menyangkut lelaki berusia 28 tahun dan haknya untuk bekerja, hak paling mendasar dari siapa pun, yaitu mencari nafkah. Ya, ada tuduhan penipuan dan penyimpangan dalam pengaduan, dan kami yakin kami dapat membuktikan di pengadilan. Tetapi seorang pria memiliki hak untuk bekerja dan menerima upah pasar yang adil untuk keahliannya. Kami mengajukan gugatan ini, sehingga kami bisa membuat Amir kembali bekerja dan ia bisa mendapatkan upah pasar yang adil untuk perdagangannya.”

Imam telah bergabung dengan manajer tinju veteran Peter Kahn untuk membantu melanjutkan karirnya. (rondeaktual.com / boxingscene.com)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *