Ronde Aktual

Tinju itu Indah

Lantaran Tidak Punya Uang, Andy Ruiz Pernah Berpikir Meninggalkan Tinju

Juara dunia kelas berat Andy Ruiz, Meksiko-Amerika, yang telah membuat sejarah. (Foto: Zanfer Promotions)

Rondeaktual.com, Mexico City – Dua minggu telah lalu sejak menjadi juara dunia kelas berat, Andy Ruiz hanyalah petinju di antara banyak orang Meksiko. Tetapi setelah kemenangan KO-nya atas Anthony Joshua, ia telah diterima di negaranya sebagai pahlawan nasional.

Beberapa penghormatan telah diterima oleh Ruiz, yang dalam salah satu kegiatan yang dilakukan minggu ini tiba di Istana Nasional Meksiko untuk tur dan pertemuan dengan Presiden negara tersebut, Andres Manuel Lopez Obrador.

Meskipun dilahirkan di California, darah Meksiko yang mengalir melalui pembuluh darah Ruiz membuatnya menjadi juara negara lain. Ruiz pergi ke Meksiko untuk bertemu para penggemar dan pers dan berbicara tentang bagaimana perasaannya setelah prestasi besar yang diraihnya pada 1 Juni di New York melawan Joshua, di samping apa yang telah dilakukan kemenangan ini untuk karirnya.

“Saya senang. Setahun yang lalu saya ingin meninggalkan tinju. Saya tidak punya uang, tetapi saya tidak ingin hidup di jalanan,” kata Ruiz tentang situasinya.

Seperti di semua bidang kehidupan, Anda selalu membutuhkan disiplin dan kepercayaan diri untuk mencapai kebesaran. Meskipun di masa mudanya ia goyah beberapa kali, ayahnya mendorongnya untuk tetap bertinju dan itu membawanya ke sini, ke momen bersejarah ini.

“Saya melakukan hal-hal buruk dengan teman-teman. Melakukan hal-hal di mana ayah saya harus mencari saya di rumah mereka dan membawa saya untuk berlatih. Tapi tinju membantu saya untuk tidak berada di jalanan atau di daerah yang buruk. Saya terima kasih kepada tinju dan ayah saya,” kata juara dunia itu baru-baru ini.

Dibesarkan dengan nilai-nilai besar. “Penghancur”, begitu ia dijuluki, mengatakan bahwa hal yang paling penting adalah membantu keluarga, mengatakan tentang rencana pribadinya: “Saya memberi tahu ibu saya bahwa kami tidak akan berperang lagi. Saya mengatakan kepadanya bahwa saya akan memberikan segalanya padanya. Bahwa saya akan membayar semuanya, membelikannya mobil baru. Terima kasih Tuhan semuanya berubah.”

Pada pertemuan dengan Presiden, dia mengaku gugup tetapi juga meyakinkan bahwa dia merasa sangat nyaman dalam pertemuan dengan Presiden Andres Manuel Lopez Obrador.

“Saya gugup dengan Presiden. Dia sangat bangga. Anda dapat berbicara dengannya seperti seorang paman, kerabat,” dia menjelaskan.

Ruiz memiliki empat sabuk juara dunia kelas berat; WBA Super, IBF, WBO, IBO. Dia hanya perlu menangkap satu sabuk lainnya yang dimiliki Deontay Wilder. Orang Meksiko itu berkata bahwa dia ingin menantangnya.

“Pertama, saya harus melakukan pertandingan ulang (melawan Joshua). Wilder adalah petarung yang baik. Dia memukul dengan keras. Tapi selangkah demi,” kata Ruiz. (finon / boxingscene.com)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *