Ronde Aktual

Tinju itu Indah

Patrick Day Meninggal Dunia Setelah 4 Hari Mengalami Koma

Petugas kesehatan mengeluarkan Patrick Day dari atas ring, Sabtu akhir pekan. (Foto: Yahoo Sports)

Rondeaktual.com, Chicago – Petinju kelas menengah yunior asal Amerika Serikat, Patrick Day, 27 tahun, akhirnya meninggal dunia hari ini, 16 Oktober 2019, atau Kamis pagi WIB.

Day telah berjuang selama empat hari, sejak mengalami cedera otak traumatis yang dideritanya menyusul KO ronde 10 atas Charles Cornwell (Amerika Serikat, 21 tahun) pada partai tambahan Usyk-Whiterspoon di Arena Wintrust di Chicago, Sabtu (12/10/2019).

Day tidak sadarkan diri sejak KO dan dia harus dikeluarkan dengan tandu ke rumah sakit untuk menjalani operasi.

Dia dikelilingi oleh keluarganya, teman dekat dan anggota tim tinju, termasuk mentor, teman dan pelatihnya Joe Higgins. Atas nama keluarga Patrick, tim, dan orang-orang terdekatnya, kami berterima kasih atas doa, ungkapan dukungan, dan curahan cinta untuk Pat yang sudah begitu jelas sejak cedera.

Patrick Day. (Boxing Scene)

Sebelum menjadikan dirinya sebagai petarung profesional kelas dunia, Pat adalah seorang amatir yang sangat berdekorasi. Dia memenangkan dua gelar Nationals, turnamen New York Golden Gloves dan merupakan pengganti Tim Olimpiade, semuanya pada 2012. Day berbalik pro pada 2013 dan mengatasi perjuangan awal kariernya untuk menjadi pesaing kelas menengah yunior berperingkat dunia.

Day merebut gelar WBC Inter-Continental Amerika pada tahun 2017 dan kejuaraan IBF Inter-Continental pada tahun 2019. Pada bulan Juni 2019, ia mendapat peringkat 10 besar oleh WBC dan IBF.

Dia juga seorang mahasiswa yang berdedikasi, setelah memperoleh gelar Associate di bidang Makanan dan Gizi dari Nassau Community College dan, kemudian, gelar Sarjana Kesehatan dan Kebugaran dari Universitas Kaplan.

Dia adalah seorang putra, saudara lelaki, dan teman baik bagi banyak orang. Kebaikan, kepositifan, dan kemurahan hati Pat membuat kesan abadi pada semua orang yang ditemuinya. Selama hidupnya yang singkat, tinju memungkinkan Patrick untuk mempengaruhi banyak komunitas, baik besar maupun kecil.

Di kampung halamannya di Freeport, Long Island, dia adalah mercusuar cahaya dan murid bintang di Freeport PAL, gym yang dia latih sejak dia mulai bertinju hingga pertarungan terakhir dalam karirnya.

Dia diakui sebagai salah satu petarung profesional Long Island terbaik selama bertahun-tahun. Dia adalah perlengkapan di komunitas tinju di seluruh New York City. Patrick bahkan dikenal di Jepang, yang ia kunjungi untuk bertanding dengan teman dan rekannya, juara dunia Ryota Murata.

Patrick Day tidak memerlukan tinju. Dia berasal dari keluarga yang baik, dia cerdas, berpendidikan, memiliki nilai-nilai baik dan memiliki jalan lain yang tersedia baginya untuk mencari nafkah. Dia memilih untuk bertinju, mengetahui risiko yang melekat yang dihadapi setiap pejuang ketika dia berjalan ke ring tinju.

Boxing adalah apa yang Pat suka lakukan. Begitulah cara dia menginspirasi orang dan itu adalah sesuatu yang membuatnya merasa hidup.

Beristirahatlah dalam kedamaian dan kekuasaan, Pat, bersama para malaikat. (finon / dibella entertainment / boxingsscene.com)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *