Ronde Aktual

Tinju itu Indah

Konferensi Pers di LA: Fury Bersumpah Menghabisi Wilder

Fury menghadapi Wilder saat konferensi pers hari ini. (Foto: Mikey Williams / Top Rank)

Rondeaktual.com – Mantan juara dunia kelas berat yang belum terkalahkan Tyson Fury (Inggris, 30 tahun) dan juara dunia WBC kelas berat yang berlum terkalahkan Deontay Wilder (Amerika Serikat, 34 tahun), saling berhadapan hari ini di Los Angeles untuk promosi menuju pertandingan ulang di MGM Grand Garden Arena, Las Vegas, 22 Februari 2020.

Dalam konferensi pers, Fury dan Wilder sama-sama bersumpah untuk menghabisi lawan.

Wilder dan Fury di Los Angeles hari ini. (Foto: Mikey Williams / Top Rank)

“Konsensusnya adalah dia menjatuhkan saya, atau saya menang berdasarkan poin,” kata Fury, dikutip dari Fightnews.com. “Biasanya ketika orang memiliki pendapat itu, itu terjadi sebaliknya.Aku tetap akan mencari KO.”

Fury mengakui bahwa dia tidak punya bensin untuk menyelesaikan Wilder di pertarungan terakhir. Tetapi, katanya, kali ini dia bisa melakukannya.

Fury mengajak untuk menjadikan pertarungan 22 Februari nanti mirip pertarungan Marvin Hagler vs. Thomas Hearns. “Berhati-hatilah dengan tangan kanan, karena kamu akan tidur dalam dua ronde.”

Tentang pertandingan ulang, Fury tidak bisa mengingat pertarungan kelas berat yang lebih besar dalam waktu yang lama. “Mungkin Lennox Lewis vs Mike Tyson adalah yang besar terakhir seperti ini dan itu adalah pertarungan AS vs Inggris lainnya.”

“Deontay Wilder belum membalas telepon atau pesan saya sejak saya memukulnya terakhir kali. Dia berusaha menjaga jarak. Dia tidak ingin berada di dekat saya sehingga saya bisa mengingatnya. Tapi saya tidak berpikir Anda bisa benar-benar menguasai pikiran siapa pun. Pada akhir hari, itu hanya bicara. Tidak masalah apa yang kita katakan. Itu penting apa yang terjadi pada 22 Februari.

“Apa yang akan terjadi dalam pertarungan ini adalah bahwa saya akan mendapatkan apa yang saya menangkan terakhir kali. Saya akan mendapatkan sabuk hijau dan mempertahankan gelar linier saya. Dan jika dia ingin mengirim saya kembali setelah itu, saya akan memukulnya lagi. Saya sudah mengalahkannya sekali, dan saya tahu saya bisa mengalahkannya tiga kali berturut-turut.”

Fury sangat optimistis dapat mengalahkan Wilder. “Saya akan menang, itulah yang saya lakukan. Deontay Wilder dapat membuat semua alasan yang dia ingin buat. Semua orang di timnya dapat memberitahunya bahwa dia memenangkan pertarungan itu, tetapi sebagai seorang pejuang, Anda tahu kapan Anda menang dan kalah. Aku akan pergi ke sana memberinya pelajaran tinju dan menjatuhkannya.”

Fury tidak membuat alasan. Dia ingin menang secara adil dan jujur. “Saya siap bertarung. Saya yang terbaik di era saya dan saya mengambil gelar itu dari Wladimir Klitschko. Tidak ada yang membantah dia adalah yang terbaik dan saya mengambilnya darinya, sampai seseorang mengalahkan saya, itulah gelar saya.”

Fury mengaku pada pertandingan tahun lalu dia sampai dua kali knockdown; ronde 9 dan ronde 12 “Dia akan mencoba mendaratkan tangan kanan. Jika saya cukup bodoh untuk dipukul, saya layak kalah. Saya jatuh dalam pertarungan pertama, tetapi ini semua tentang bagaimana Anda merespons, saya seorang pejuang. Jika dia tidak bisa menghabisiku, aku akan memakannya.”

Fury menegaskan: “Saya mencari KO. Itu sebabnya saya menyewa Sugarhill. Dia membuat Anda duduk di tangan kanan yang besar itu. Itu yang saya cari. Ada rencana permainan. Jika saya tidak mencari KO, saya akan mempertajam apa yang saya lakukan di pertarungan terakhir. Saya tidak datang untuk itu. Saya mencari KO saya yang ke-21.”

Siapa pemenangan pertarungan 22 Februari? Fury atau Wilder. (ra/finon)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *