Ronde Aktual

Tinju itu Indah

Inilah Pernyataan WBC Tentang Juara Dunia Perempuan Alejandra Jimenez

Juara dunia perempuan super middleweight Alejandra Jimenez. (Foto: Alma Monteil)

Rondeaktual.com – Alejandra Jimenez (12-0-1, 9 KO) adalah wanita Meksiko yang telah melahirkan seorang anak perempuan yang cantik. Setelah melahirkan, Jimenez mengalami perubahan.

Alejandra Jimenez menemukan tempat latihan tinju dan berhasil sebagai juara WBC kelas berat. Dia sekarang ramping setelah menjalani diet melalui sushi dan ikan, melakukan transformasi fisik.

Pekan lalu di Alamodome San Antonio Texas, 11 Januari 2020, Jimenez dengan penampilannya yang kekar berotot dan rambut pendek pangkas pria, berhasil menjadi juara dunia WBC dan WBO perempuan kelas menengah super, mengalahkan juara Franchon Crews-Dezurn (Amerika Serikat).

Keberhasilan Jimenez yang luar biasa (dari kelas berat turun ke kelas menengah super) menimbulkan berbagai komentar miring.

Kasus tersebut mendorong WBC untuk mengeluarkan penyataan resmi, dikutip dari Fightnews.com.

Alejandra Jimenez. (Fightnews)

“Sangat memalukan dan disesalkan membaca komentar yang tidak bertanggung jawab, memfitnah, diskriminatif, dan tidak benar di media sosial tentang Alejandra Jimenez, juara dunia perempuan kelas menengah super WBC yang kami banggakan,” pernyataan WBC.

Orang-orang yang menulis sampah seperti itu dan organisasi yang menerbitkannya tidak memiliki integritas moral. Adalah tugas WBC untuk meluruskan dan menghentikan serangan mengerikan dan tidak manusiawi terhadap seseorang yang merupakan contoh dan motivasi bagi dunia.

Dalam olahraga seperti tinju, yang secara tradisional membanggakan dirinya karena menerima orang-orang dari semua strata kehidupan dan pada keanekaragaman pesertanya, juara kami Alejandra Jimenez menjadi sasaran serangan karena memiliki keberanian untuk menjalani gaya hidup gay yang terbuka dan memanifestasikan penampilan yang menyenangkan bagi dirinya dan komunitasnya.

Alejandra Jimenez ditindas dan dirampas dari momen kemuliaan. Dia harus dipuji sebagai panutan. Sebaliknya, dia mendapati dirinya harus mempertahankan penampilan dan gaya hidupnya.

Alejandra Jimenez adalah seorang ibu tunggal berusia 31 tahun. Dia melahirkan putrinya yang cantik, Ailime, pada usia 21. Sebagai seorang wanita muda, setelah kelahiran putrinya, Alejandra kelebihan berat badan. Pada usia 23, ia menemukan gym tinju, yang akhirnya mengubah hidupnya. Dia melakukan debut tinju profesionalnya 5 tahun yang lalu pada usia 26.

Alejandra telah bekerja sangat keras dan mengatasi semua jenis hambatan. Dia mencapai kejayaan maksimal dalam olahraga dengan memenangkan kejuaraan dunia kelas berat WBC melawan Martha Salazar di Cancun pada Maret 2016.

Dia kemudian menginspirasi dirinya sendiri dan melalui upaya dan pengorbanan teladan menetapkan tujuannya untuk bertarung dengan bobot yang jauh lebih rendah di Super Middleweight.

Alejandra menundukkan dirinya pada protokol pengujian anti-doping yang tidak bersaing yang dilakukan melalui Voluntary Anti-Doping Association (VADA). Setiap hasil tes negatif.

WBC sering dipertanyakan karena memiliki standar kesehatan dan keselamatan terkuat dan paling protektif dalam tinju wanita, tetapi tidak terbatas pada: pengujian anti-doping VADA; batas pertarungan sepuluh ronde kali dua menit; ukuran sarung tinju yang lebih aman; dan tes kehamilan pra-pertarungan adalah wajib.

Kami juga memiliki sejarah aktivisme sosial untuk mempromosikan keadilan dan keragaman dalam olahraga dan dalam kondisi manusia termasuk kampanye publik yang dipromosikan secara luas untuk memerangi bullying dan penggunaan narkoba, dan untuk mempromosikan sportivitas dan inklusi di dalam dan di luar ring.

Tuduhan palsu dan benar-benar tidak berdasar dilontarkan pada juara WBC kelas menengah super yang kami miliki, Alejandra Jimenez, menyinggung komunitas tinju serta masyarakat.

WBC tetap bangga dengan juara kami Alejandra Jimenez, prestasinya yang luar biasa, dan terus mendukungnya melalui kemuliaan. (ra/finon)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *