Ronde Aktual

Tinju itu Indah

Laila Ali Vs Claressa Shields: Pertarungan Inovatif bagi Wanita

Claressa Shields dan Laila Ali. (Boxing Scene)

Rondeaktual.com – Putri kesayangan petinju besar Muhammad Ali, Laila Ali sekarang sudah berusia 43 tahun dan ibu dari dua anak. Dia mulai dipanas-panasi untuk come back melawan seorang juara dunia yang hebat dan masih berusia 24 tahun; Claressa Shields.

Lebih tua 19 tahun, Laila Ali yang sudah lama menggantungkan sarung tinju dan pernah mengalahkan putri Joe Frazier, adalah mantan juara dunia wanita kelas berat ringan dengan rekor tidak terkalahkan 24-0-0, 21 KO.

Shields, dua kali juara olimpiade kelas menengah dan di tinju pro adalah juara dunia di tiga kelas; kelas menengah super, kemudian turun ke kelas menengah, dan turun lagi ke kelas menengah yunior. Rekor Shields 10-0-0, 2 KO.

Wakil presiden senior operasi olahraga dan PPV HBO, Mark Taffet tahu satu atau dua hal tentang pertarungan besar. Taffet saat ini adalah manajer Shields, tetapi hingga 2015, ia pada dasarnya menciptakan model PPV untuk tinju pada tahun 1991, mengawasi lebih dari 190 acara HBO PPV yang menghasilkan 65 juta pembelian dan pendapatan $ 3,6 miliar dalam 25 tahun.

Taffet berpikir pertarungan antara Shields Ali akan menjadi pertarungan inovatif bagi wanita.

“Ini tidak hanya bisa menjadi salah satu pertarungan PPV wanita terbesar, tapi saya bisa menjadikannya salah satu pertarungan PPV terbesar,” kata Taffet, dikutip dari BoxingScene.com, dalam sebuah wawancara. “Claressa memiliki kepercayaan diri dan dia ingin pengubah permainan. Laila dapat melakukan hal yang sama. Saya harap dia dan timnya terlibat dalam percakapan yang signifikan. Kami ingin membawa pertarungan itu ke publik. Mereka akan menghasilkan lebih banyak uang daripada yang pernah mereka impikan.”

Taffet percaya jadwal latihan enam bulan yang solid harus memungkinkan Ali, seorang ibu yang sudah beranak dua, untuk kembali ke kondisi siap bertarung.

Laila Ali dan juara dunia kelas welter Cecilia Braekhus. (Dok/Fightnews)

“Kami tidak ingin dia di atas ring jika dia tidak dalam kondisi terbaik, mental dan fisik. Itu butuh waktu. Kami dapat memastikan versi terbaik Laili Ali bertarung sehingga publik tahu bahwa pertarungannya sebaik mungkin,” kata Taffet. “Jika dipasarkan dan dipublikasikan dengan tepat, itu akan membuatnya menjadi peristiwa yang signifikan. Jika Laila maju, aku bisa membuat kesepakatan itu dalam sehari. Yang kami butuhkan adalah peserta yang bersedia di sisi lain. Ali harus berjalan, bukan membicarakannya. Jika mereka mau, aku akan membawa mereka dalam perjalanan yang tidak akan mereka sesali.” (ra/finon)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *