Ronde Aktual

Tinju itu Indah

Abner Mares Menjadi Warga Negara AS

Abner Mares. (Boxing Scene)

Rondeaktual.com – Mantan juara dunia di tiga kelas asal Meksiko, Abner Mares, dilantik sebagai Warga Negara AS pada 24 Juni dalam upacara naturalisasi di Los Angeles. Karena COVID-19, upacara naturalisasi Abner dipindahkan ke proses drive-melalui sumpah.

“Saya sangat senang menjadi warga negara AS, ini adalah mimpi yang menjadi kenyataan,” kata Mares, dikutip dari Boxing Scene. “Saya datang ke sini tanpa dokumen pada usia tujuh tahun dan selalu menganggap diri saya sebagai warga negara Amerika Serikat dan Meksiko. Pernah ke sini untuk lebih dari 20 tahun, merupakan suatu kehormatan untuk secara resmi menjadi bagian dari negara besar ini sebagai warga negara. Hati saya penuh dengan kebanggaan, dan saya berharap untuk mendaftar untuk memilih November ini.”

Sebagai salah satu atlet paling dikagumi dan disegani di dunia olahraga, Abner menginspirasi penggemar di seluruh dunia dengan sifatnya yang transparan, aspirasional, dan pola pikir yang didorong oleh komunitas.

Pada Januari 2019, Abner mengalami retina yang terlepas selama minggu terakhir pelatihannya untuk pertarungan gelar kelas bulu super yang dijadwalkan melawan Gervonta Davis. Dia menarik diri dan operasi darurat.

Kehadiran Abner yang signifikan dan organik di media sosial, dan pekerjaan TV-nya di FOX Sports, FS1 dan Telemundo, membantu membawa para penggemarnya lebih dekat dengannya.

Sepenuhnya siap untuk berlatih dan bertarung, Abner sekarang terlihat akan memasuki kembali ring dan mengejar gelar dunia kelima, dan ia terus berbagi perjalanannya dengan para penggemar dengan cara yang menginspirasi.

Lahir di Guadalajara, MX, dibesarkan di Meksiko dan Amerika Serikat, orangtuanya bekerja di banyak tempat untuk memenuhi kebutuhan 11 anak mereka. Kisah Abner tentang perjuangan keluarganya baik di Meksiko dan AS telah banyak didokumentasikan di media, ketika ia datang ke AS pada usia tujuh tahun, berimigrasi ke AS melalui Tijuana. Perjalanan dan tantangan yang dia dan keluarganya hadapi sebagai imigran baru. Tidak tahu bahasa Inggris, miskin, memungut botol dan kaleng untuk uang dan menyelam tempat sampah untuk makanan adalah nyata.

Dia fokus dan dedikasi yang tinggi untuk tinju mengubah hidupnya. Itu adalah olahraga yang diperkenalkan ayahnya pada usia muda, dengan Abner memulai pelatihannya secara profesional pada usia 12.

“Tinju sangat berarti bagiku,” katanya. “Ini memungkinkan saya untuk keluar dari kemiskinan. Saya telah menetapkan pernyataan untuk kerja keras dan mendidik diri sendiri dalam olahraga.” (rondeaktual/finon)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *