Ronde Aktual

Tinju itu Indah

Delfine Persoon Meminta Katie Taylor Jangan Lari-lari dan Merangkul

Mantan juara dunia WBC kelas ringan Delfine Persoon. (Foto: Ed Mulholland)


Rondeaktual.com –
Mantan juara dunia WBC kelas ringan Delfine Persoon (Belgia, 36 tahun), memancing juara dunia kelas ringan yang tidak terkalahkan Katie Taylor (Irlandia, 34 tahun), untuk pertarungan ulang mereka agar tidak lari-lari dan merangkul. “Aku berharap dia bertanding dengan aku,” kata Person, yang tiga bulan lalu kalah dalam babak kualifikasi Olimpiade Tokyo untuk zona Eropa.

Persoon (44-2, 18 KO) kalah angka 10 ronde kali dua menit melawan Taylor (15-0, 6 KO) dalam unifikasi kelas ringan WBC, IBO, WBA, IBF, di Madison Square Garden, New York City, Juni 2019. Taylor memenangkan hampir sepuluh ronde mayoritas, tetapi ada banyak pengamat yang merasa Persoon telah melakukan cukup banyak untuk mendapatkan kemenangan.

Kedua petinju akan bertarung untuk kedua kalinya di Brentwood, pada 22 Agustus. Partai utama akan ditandai oleh bentrokan kelas berat antara juara WBC sementara Dillian Whyte (Inggris) dan mantan juara dunia WBA Alexander Povetkin (Rusia).

Persoon tidak senang dengan beberapa taktik yang digunakan Taylor dalam pertemuan 2019 mereka. Dia mengatakan Taylor memegang terlalu banyak selama pertarungan.

“Dia akan lari. Dalam pertarungan pertama ada banyak memegang, memegang, memegang. Di negara lain mereka akan memberi tahu Anda: “Jangan tahan” lalu ambil satu poin. Tapi mereka tidak pernah berbicara ketika dia bertarung dengan memelukku. Di ronde keempat, pelatihnya berkata, “Pegang tangannya.” Apakah dia akan berlari dan menangkapku? Bagi masyarakat, itu bukan pertarungan yang bagus,” kata Persoon kepada Sky Sports, dikutip dari Boxing Scene.

“Sepuluh ronde lari dengan satu atau dua pukulan bukanlah pertarungan yang ingin dilihat orang. Ambil pukulan pertama, jawab, tusuk, masuk, keluar. Katie melemparkan satu tembakan, melarikan diri, lalu memeluk. Saya berharap dia melakukan pertarungan yang bagus dan petinju terbaik menang. Mari kita tunjukkan bahwa dua wanita dapat melakukan pertarungan yang spektakuler. Tapi saya pikir dia tidak akan melakukannya.”

“Secara teknis dia petinju yang sangat bagus, dan lebih baik dari saya. Tapi ini bukan tiga ronde tiga menit, ini bukan tinju amatir. Ini pertarungan pro, ini 10 ronde kali dua menit. Punch, lari, pukul, lari. Orang-orang ingin melihat dua petinju menghalangi tembakan. Secara teknis dia lebih baik dari saya, saya tahu. Tapi ini pertarungan pro, bukan amatir.” (rondeaktual.com / finon)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *