Ronde Aktual

Tinju itu Indah

Claressa Shields Mulai Iri dengan Bayaran Petinju Pria yang Lebih Besar

Claressa Shields, sudah bertinju sejak umur 11.  (Foto: Dok / Stephanie Trapp)

Rondeaktual.com – Juara dunia tinju pro asal AS, Claressa Shield (10-0-0, 2 KO) merupakan petinju wanita paling menonjol saat ini. Tapi Shields tahu dia akan membodohi dirinya sendiri jika dia tidak berpikir bahwa kesenjangan antara petinju wanita dan petinju pria masih tetap melebar. Semuanya beda mulai dari nilai kontrak hingga anggaran pemasaran. Dia telah memperhatikan, bahwa perbedaan ini tidak benar-benar ada di dunia seni bela diri campuran UFC.

“Di MMA hanya ada lebih banyak paparan daripada tinju wanita,” kata Shields pada Brian Custer di The Last Stand Podcast, dikutip dari Boxing Scene. “Saya benci mengatakannya … dari saya hanya melihat media sosial, dari saya hanya melihat bahwa mereka adalah partai utama pada setiap acara dan orang-orang datang dan mengisi arena untuk mereka. Kami tidak memilikinya di tinju wanita. Aku bahkan belum dibayar per tayang dan aku juara dunia divisi tiga kali. Tapi Gervonta ‘Tank’ (Davis) akan segera membayar. Itu seperti tidak setara.”

Davis diproyeksikan akan bertarung melawan Leo Santa Cruz pada 24 Oktober di Mohegan Sun di Uncasville, CT pada Showtime Pay-Per-View.

“Di MMA aku suka bagaimana itu setara,” kata Shields, 25. “Kamu memiliki perkelahian di mana para pria adalah partai utama. Dan Anda memiliki jumlah yang sama ketika para wanita menggunakan pay-per-view dan dalam tinju itu tidak sama.”

Penduduk asli Detroit, tentu saja, mengacu pada orang-orang seperti Amanda Nunes, Cris Cyborg, Holly Holm, Rose Namajunas, dan Joanna Jedrzejczyk, untuk beberapa nama, yang semuanya telah menjadi partai utama dalam pertarungan besar di UFC.

Shields, yang dipromosikan oleh Dmitry Salita, memahami tidak bisa begitu saja mengubah kesuksesan UFC menjadi petinju semalam, itulah sebabnya ia telah memberi tahu kekuatan yang ada bahwa ia bersedia bertarung di bawah partai bayaran tinju besar. -view show – asalkan partai utama menampilkan juara dunia.

“Saya sudah memberi tahu tim saya dan Showtime bahwa saya akan bertarung dengan undercard dari Errol Spence, Deontay Wilder atau Manny Pacquiao, salah satu petarung besar itu, si Kembar Charlos (Jermell dan Jermall). Saya akan bertarung dengan undercard dari orang-orang itu, tapi saya tidak akan bertarung dengan undercard dari siapa pun yang bukan juara dunia, terutama pada pay-per-view.”

Meski begitu, Shields yakin dia telah membuat kemajuan untuk tinju wanita. “Aku menyadari bahwa ketika aku bertarung melawan Hannah Gabriel, aku menyadari bahwa kita tidak mendapatkan poster.”

“Tetapi mereka ingin mendapatkan sebanyak mungkin pemirsa untuk orang-orang yang mereka promosikan.”

Shields sudah bertinju sejak umur 11. “Saya sekarang sudah 25 tahun,” katanya.

Shields sudah 14 bertinju dan meraih medali emas kelas menengah Olimpiade London pada umur 17 (termuda dalam sejarah tinju amatir). Lima tahun kemudian, setelah merebut medali emas kedua di Olimpiade Rio de Janeiro, Shields menjadi juara dunia tinju pro. (rondeaktual.com / finon)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *