Ronde Aktual

Tinju itu Indah

Arum Yakin Tidak Ada yang Menggagalkan Trilogi Fury-Wilder

Fury dan Wilder, tahun lalu. (Foto: Dok)

Rondeaktual.com – Pendiri Top Rank, Bob Arum, sangat yakintidakada yang menggalakan rencana pertarungan trilogi Tyson Fury (Inggris) dengan Deontay Wilder (Amerika Serikat).

Fury, dengan atau tanpa gelar dunia, terikat kontrak untuk melawan Wilder selanjutnya.
Pada bulan Februari, dia menghentikan Wilder pada ronde ketujuh untuk menjadi juara duniaWBC kelas berat. Wilder kemudian akan menggunakan opsi kontraknya untuk pertandingan ulang segera.

Fury dengan Wilder sudah saat ditargetkan untuk tanggal 19 Desember 2020, tetapi ada desas-desus industri berat yang menyatakan bahwa tanggal tersebut dapat pindah ke tanggal tersebut pada kuartal pertama 2021.

Penantang wajib untuk gelar WBC adalah Dillian Whyte (Inggris), yang menyandang gelar WBC interim. Whyte akan bertarung 12 ronde melawan mantan juara dunia WBA Alexander Povetkin (Rusia), di Inggris, 22 Agustus 2020.

Dan minggu lalu, promotor Whyte. Eddie Hearn mengeluarkan peringatan bahwa Fury-Wilder harus terjadi pada tahun 2020 atau dia akan mendorong Whyte untuk mendapatkan hak wajibnya.

Tapi Arum sama sekali tidak khawatir – dan menunjukkan bahwa Hearn memberitahunya sesuatu yang sama sekali berbeda ketika mereka berbicara secara pribadi.

“WBC menyetujui kontrak trilogi dan memberikan penundaan. Dan tentunya, jika Anda tidak dapat melakukannya dengan penonton, penundaan yang wajar tidak masalah. Ini jenis pertarungan yang berbeda. Pertarungan Fury vs Wilder di Amerika Serikat adalah pertarungan besar. Dillian Whyte, tidak ada yang pernah mendengar tentang dia di Amerika Serikat,” kata Arum kepada Talk Sport,dikutip dari Boxing Scene.

“Eddie Hearn memberi tahu kalian sesuatu yang berbeda dari apa yang dia ceritakan padaku. Tapi dia harus mengambil posisi yang mendukung Dillian Whyte. Saya benar-benar jelas bahwa pertarungan Wilder akan terus berlanjut dan kemudian kita akan lihat. Kemudian, jika dia ingin mendorong Dillian Whyte untuk melawan pemenang dari pertarungan itu dan untuk menghilangkan Joshua dari pendapatan luar biasa yang akan didapat dari pertarungan Fury vs Joshua, itu ada pada Eddie.”

Menurut Arum, dia juga sudah mendapat jaminan dari Presiden WBC Mauricio Sulaiman, bahwa penundaan Fury-Wilder tidak akan jadi masalah.

Jika Fury menang, Arum mengatakan tujuannya adalah untuk melawan Anthony Joshua (juara dunia IBF, WBA, IBO, WBO), bukan Whyte.

“Saya tidak bisa berbicara untuk WBC, saya tahu berdasarkan percakapan saya dengan Mauricio bahwa jika pertarungan harus ditunda hingga awal Februari, pertarungan itu akan terus berlanjut. Apa yang kemudian dia akan tentukan dalam kaitannya dengan Whyte, dia mungkin berkata, ‘Tidak, Fury jika dia mengalahkan Wilder harus melawan Whyte.’ Dan karena itu hal itu akan mempengaruhi pertarungan Joshua, tapi sekali lagi, selangkah demi selangkah.”

“Yang saya tahu adalah bahwa kami tidak ingrates. Tyson Fury, Top Rank, kami diberi kesempatan oleh Wilder. Bagaimana Anda menolak Wilder? Itu benar-benar tidak pantas. mendapatkan keuntungan, tujuan kami adalah untuk melakukan Fury dan Wilder, dan kemudian jika Fury menang, untuk pergi langsung ke pertarungan Joshua ditambah pertandingan ulang. Di situlah kami berdiri. Ini akan menjadi parodi mutlak. Orang mencari apa yang diinginkan publik.”

“Jika Joshua berhasil mengalahkan Pulev dan Fury berhasil mengalahkan Wilder, maka semua orang akan melihat Fury dan Joshua sebagai pertarungan yang mereka ingin lihat. Dan mereka tidak peduli dengan mandat, apakah itu Usyk di sisi WBO atau Whyte di sisi WBC. Orang tidak peduli, mereka akan marah.” (rondeaktual.com / finon)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *