Ronde Aktual

Tinju itu Indah

Luar Biasa! Jessica McCaskill Memutus Karir Cecilia Braekhus

Jessica McCaskill. (Foto: Ed Mulholland / Matchroom Boxing USA)

Rondeaktual.com – Tak selamanya underdog itu tak berguna. Lihat saja petinju perempuan yang umurnya sudah 35 tahun, Jessica McCaskill (Amerika Serikat) tampil luar biasa untuk memutus karir panjang juara terlama dalam sejarah tinju Cecilia Braekhus (Norwegia), yang umurnya sudah 38 tahun.

Ring tinju di tengah jalan di Tusla. (Foto: Ed Mulholland / Matchroom Boxing USA)

McCaskill, asal Chicago, menyangkal keabadian Braekhus. Ia mencetak kemenangan angka 10 ronde kejuaraan dunia kelas welter dalam partai DAZN-USA di atas ring yang dipasang di tengah jalan tempat terbuka di pusat kota Tulsa, Oklahoma, Amerika Serikat, Sabtu tengah malam, 15 Agustus 2020, atau Minggu siang WIB.

McCaskill adalah penantang yang tidak favorit. Ia maju menyerang dan membuat kecewa besar bagi sang juara bertahan yang tidak terkalahkan sebelumnya. Kemenangan McCaskill yang tidak disangka-sangka sekaligus menggeser ratu kelas welter yang selama bertahun-tahun dipertahankan Braekhus.

Pertandingan merupakan perebutan lima sabuk dunia kelas welter; WBA, WBC, IBO, IBF, WBO, milik Braekhus. Hakim Karen Holderfield memberikan nilai di 95-95, yang dianggap berbau kontroversial. Hakim Gerald Ritter dan David Sutherland dianggap lebih realistis dengan nilai 97-94 dan 97-93 untuk McCaskill.

Sebelum nilai hakim diumumkan, siapa pun sudah menebak apa yang akan terjadi. “Saya berpikir sendiri bahwa dibutuhkan banyak hal untuk merebutnya dari sang juara,” kata McCaskill tentang saat-saat terakhir menahan napas sebelum bisa menghembuskan napas dalam perayaan, dikutip dari Boxing Scane, Minggu siang, 16 Agustus 2020.

McCaskill memang berencana untuk menyamai Braekhus di ronde pembukaan sebelum menggali serangannya. Entah itu tipuan atau dia hanya melihat celah yang tidak terduga, McCaskill melepaskan tangannya lebih awal, meniadakan ketinggian yang cukup dan meraih keuntungan dengan cepat masuk ke dalam. Braekhus tetap siap di bawah tekanan, menggunakan pukulan jab panjangnya untuk menciptakan ruang yang diinginkannya. McCaskill mendaratkan pukulan terbaik dari ronde tersebut, berjuang keluar dari clinch untuk menghubungkan serangan berikutnya.

McCaskill lebih sibuk dan memberikan 230 pukulan lebih banyak daripada Braekhus, yang mendarat pada persentase yang jauh lebih tinggi (32% pada 85-dari-269, menjadi 15% pada 84-dari-499 untuk McCaskill).

Braekhus yang memproklamirkan diri sebagai “Ibu Negara” mengontrol kecepatan. Sementara, McCaskill berhasil menarik Braekhus dengan tipuan kepala, melakukan pukulan jab dan membalas dengan tangan kanan.

Pada ronde 10, ronde terakhir, McCaskill keluar dari sudutnya dan seperti penantang yang perlu membuat pernyataan untuk menggeser juara bertahan terlama dalam sejarah tinju wanita. Tangan kanan mendarat saat Braekhus menghabiskan putaran pertarungan secara terbalik.

“Saya tetap berhati lembut dan menunggu skor diumumkan,” kata McCaskill. “Saat waktunya merayakan, inilah waktunya untuk merayakan.”

Braekhus menderita kekalahan pertamanya pada malam ketika dia berusaha untuk mempertahankan gelar yang lebih sukses daripada petinju lain dalam sejarah yang sudah diciptakan Joe Louis.

Louis adalah juara dunia kelas berat terdahulu, yang memenangkan 26 kejuaraan dunia kelas berat sepanjang 12 tahun. (rondeaktual.com/ finon)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *