Ronde Aktual

Tinju itu Indah

Chavez Jr: Mereka Tergesa-gesa Menghentikan Pertandingan

Partai kelas berat ringan antara Julio Cesar Chavez Jr dengan Mario Cazares. Chavez kalah TKO. (Foto: 2M Box Promotions)

Rondeaktual.com – Mantan juara dunia WBC kelas menengah Julio Cesar Chavez Jr. merasa kekalahannya atas Mario Cazares sebagai keputusan yang tergesa-gesa.

Cazares yang tidak terkalahkan (13-0, 5 KO) menang teknis enam ronde atas putra sang legenda Julio Cesar Chavez Jr (51-5-1, 33 KO) dalam pertarungan kelas berat ringan di Grand Hotel di Tijuana, BCN, Meksiko, Jumat malam.
Chavez, mantan juara kelas menengah WBC, tidak pernah benar-benar terlacak dan sering dikalahkan oleh Cazares, yang berjuang dalam pertarungan kotor dan dikurangi satu poin karena sundulannya di ronde kedua. Pertarungan itu dihentikan pada ronde keenam karena luka di mata kiri Chavez. Skornya adalah 57-56, 59-54, 57-56.

Legenda tinju Meksiko Julio Cesar Chavez mengangkat tangan Jorge Arce. (Foto: 2M Box Promotions)

Sementara, legenda tinju Meksiko Julio César Chavez dan Jorge Arce bertarung dalam empat ronde untuk amal dengan hasil disumbangkan. Kedua petarung itu memakai tutup kepala. Mereka tidak selalu menggunakan kekuatan penuh mereka untuk itu, tetapi beberapa pukulan terdengar seperti pop. Mereka terus berjuang setelah bel terakhir. Itu sangat menghibur.

Setelah kekalahannya yang mengecewakan di tangan Mario Cazares, Julio César Chávez Jr. mengungkapkan pemikirannya tentang hasil pertarungan. “Saya melakukannya dengan baik,” kata Chavez Jr., dikutip dari Fightnews. “Mario Cazares cepat, tapi dia memimpin dengan kepalanya. Dia bahkan memberi saya headbutt tidak profesional yang buruk, dan dia terus menahan dan memberi saya headbutts.”

“Tidak mungkin dia menang. Bagaimana hakim bisa memberinya pertarungan? Saya memberikan tekanan dan mendaratkan pukulan yang lebih berat. Mereka mengambil satu poin darinya dan dia masih menang?”

“Saya akan melawan siapa pun dan jika dia menginginkannya, kami dapat menjalankannya kembali. Itu bukan salahnya, itu adalah wasit yang membiarkan dia lolos dengan taktik kotor!”

Julio César Chavez Sr berkata, “Dengar nak, begitulah tinju. Terkadang Anda menang, terkadang Anda kalah. Anda melakukan pekerjaan dengan baik dan kami semua melihat apa yang terjadi. Dia kotor, tapi tidak masalah, ayo maju terus dan ini sudah berlalu.”

“Julio mengatakan bahwa itu sundulan. Nyatanya, itu adalah pukulan yang menyebabkan luka di matanya,” kata Cazares. “Saya pertama kali mendaratkan tangan kanan dan kemudian pukulan atas. Lebih penting lagi, saya tahu bahwa ini adalah kesempatan besar saya dan saya tidak bisa melewatkannya,” kata Cazares. (rondeaktual.com / finon)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *