Ronde Aktual

Tinju itu Indah

Boris van der Vorst Ikut Pemilihan Presiden AIBA

Ketua Persatuan Tinju Belanda, Boris van der Vorst. (Insidethegames)

Rondeaktual.com – Empat kandidat telah mencalonkan diri sebagai Presiden AIBA (Asosiasi Tinju Internasional), termasuk Ketua Federasi Tinju Belanda, Boris van der Vorst.

Pemilihan dijadwalkan akan diadakan secara virtual selama Kongres Luar Biasa AIBA pada 12 dan 13 Desember, dan hasilnya dianggap penting jika federasi yang bermasalah ingin mendapatkan kembali statusnya sebagai badan pengelola olimpiade.

Van Der Vosrt adalah orang terakhir menyatakan pencalonannya sebagai Presiden AIBA. Sementara, Umar Kremlev dari Rusia diperkirakan akan mengikuti pemilihan Presiden AIBA sebelum batas waktu 2 November.

Kandidat harus dinominasikan oleh Federasi Nasional mereka agar memenuhi syarat untuk mencalonkan diri sebagai Presiden.

Dikutip dari Inside The Games, dalam suratnya yang berjudul “a clean break for world boxing”, Van Der Vorst mengklaim “perubahan total kepemimpinan, manajemen keuangan dan budaya dalam olahraga kita” diperlukan agar Komite Olimpiade Internasional (IOC) mencabut penangguhannya terhadap AIBA.

“Sederhananya dalam istilah tinju, AIBA telah melakukan delapan hitungan, menghabiskan sebagian besar pertarungan di tali dengan hanya satu putaran tersisa untuk membalikkan keadaan untuk meraih kemenangan,” tulis pelatih asal Belanda itu.

“Sudah terlalu lama, kami telah diberitahu bahwa kepemimpinan kami bekerja sangat keras untuk menyelesaikan masalah ini, bahwa reformasi sedang dalam perjalanan dan bahwa hutang AIBA akan segera hilang.”

“Sekarang, lebih dari setahun setelah rilis laporan Komite Penyelidikan yang memberatkan, IOC terus “sangat khawatir” tentang kurangnya kemajuan.”

“Sudah waktunya untuk perubahan total dalam kepemimpinan, manajemen keuangan dan budaya dalam olahraga kita. Mereka yang bertanggung jawab atas situasi saat ini tidak dapat membawa AIBA kembali ke dalam keluarga Federasi Internasional tepercaya.”

AIBA tidak memiliki presiden permanen selama 18 bulan setelah Gafur Rakhimov mundur pada Maret 2019 menyusul tuduhan bahwa dia terlibat dalam bisnis melawan hokum.

AIBA kemudian dipimpin untuk sementara oleh Mohamed Moustahsane dari Maroko. IOC menangguhkan AIBA pada Juni tahun lalu, keputusan yang mencabut keterlibatan apa pun dalam turnamen tinju di Olimpiade Tokyo, karena kekhawatiran atas tata kelola, keuangan, wasit, dan penjurian.

Van Der Vorst, yang bekerja di industri perawatan kesehatan, berjanji akan mengadakan diskusi dengan keanggotaan AIBA. Misinya adalah kejujuran kepada keluarga tinju dunia. (rondeaktual.com / finon)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *