Ronde Aktual

Tinju itu Indah

Tyson Fury: 5 Desember Tanggal Mati

The Gypsy KingTyson Fury. (Dok/Sumio Yamada)

Rondeaktual.com – Juara dunia WBC kelas berat Tyson Fury (Inggris) menganggap rencana pertandingan 5 Desember adalah tanggal mati. Sekarang sudah tidak direncanakan.

“The Gypsy King akan kembali pada 2021,” Fury mengumumkan melalui akun media sosialnya yang diverifikasi pada hari Minggu. “Hanya mereka yang telah mendukung saya 100% sejak comeback saya yang akan bersama saya untuk kemuliaan.”

Raja kelas berat raksasa dari Manchester, Inggris dikaitkan selama berminggu-minggu dengan headliner 5 Desember di Royal Albert Hall di London. Pesaing kelas berat yang tidak terkalahkan Agit Kabayel adalah kandidat utama untuk mendapatkan penugasan itu seandainya membuahkan hasil.

Fury (30-0-1, 21 KO) dan ko-promotor Frank Warren menyatakan bahwa dia akan menempati tanggal tersebut setelah kehilangan kesempatan untuk menghadapi mantan pemegang gelar WBC kelas berat Deontay Wilder (42-1-1, 41 KO) untuk ketiga kalinya. Keduanya dijadwalkan bertabrakan pada 19 Desember di Allegiant Stadium di Las Vegas, hanya untuk acara tersebut yang akan dibatalkan oleh ESPN dan Fox Sports — dua platform yang akan memberikan kartu melalui gabungan Pay-Per-View.

Kekhawatiran akan membanjirnya pertandingan sepak bola di kedua platform menjadi penyebab penarikan tanggal tersebut, mendorong Fury untuk mengambil tindakan sendiri. Dari sana muncul pernyataan pembelaan sukarela, yang disiarkan langsung melalui BT Sport Pay-Per-View di Inggris Raya dan pada platform ESPN yang tidak ditentukan.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh BoxingScene.com, bagaimanapun, selalu ada masalah siapa yang akan mendanai acara seperti itu yang selalu meninggalkan tanggal dalam ketidakpastian.

Waktu pengumuman Fury datang tak lama setelah pihak Wilder — yang dipimpin oleh co-manager Shelly Finkel — bersiap untuk membawa pertempuran ke pengadilan untuk memastikan apa yang terus ditegaskan oleh petinju Amerika itu adalah pertarungan ketiganya yang dijamin secara kontrak.

Keduanya menyetujui klausul bilateral yang menyerukan pihak yang kalah dalam pertarungan kedua mereka untuk menyerukan pertemuan ketiga menyusul bentrokan mereka Februari lalu, yang dimenangkan Fury TKO ronde 7.

Status sebenarnya dari pertarungan ketiga — yang oleh pihak Fury diklaim sebagai klausul seperti itu telah kedaluwarsa — juga dapat menentukan apakah olahraga tersebut menjadi saksi untuk pertarungan kelas berat lainnya. Fury telah menggoda kemungkinan pertarungan besar dengan juara dunia kelas berat Anthony Joshua (23-1, 21 KO). Joshua harus lebih dahulu menghadapi penantang wajib Kubrat Pulev pada 12 Desember di London.

Siapa pun dan kapan pun Fury bertarung berikutnya, pasti tidak akan terjadi pada 5 Desember. Itu sudah tanggal mati. (rondeaktual.com / finon)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *