Press "Enter" to skip to content

Yordenis Ugas Masih Marah

Rondeaktual.com

Petinju kelas welter asal Kuba sekaligus penakluk Manny Pacquiao, Yordenis Ugas (27-4, 12 KO), masih marah karena dia diperintahkan untuk ambil bagian dalam turnamen mini oleh WBA.

Juara dunia WBA kelas welter itu berharap bisa maju untuk pertarungan unifikasi melawan juara dunia WBC dan IBF Errol Spence pada kuartal pertama 2022. Tetapi, badan sanksi telah memerintahkan Ugas untuk mempertahankan gelar wajib melawan Eimantas Stanionis.

Pemenang pertarungan itu harus berhadapan dengan pemenang pertandingan Showtime yang disiarkan televisi Sabtu ini antara juara “reguler” WBA Jamal James dengan Radzhab Butaev.

Ugas mencoba mengajukan banding atas keputusan mereka, tetapi perintah untuk membuat pembelaan wajib ditegakkan.

“WBA, dalam tindakan yang tidak masuk akal, mengirim saya ke turnamen untuk menentukan juara [satu-satunya]. Ini adalah kurangnya rasa hormat. Saya adalah juara super. Saya mengalahkan Jamal James. Saya baru saja mengalahkan Manny Pacquiao. Ini tidak masuk akal, mereka harus melakukannya di semua divisi. Dalam sejarah, tidak ada juara super [WBA] yang pernah melakukan pertarungan wajib,” kata Ugas kepada George Ebro, dikutp dari Boxingscene.com.

“Kami menandatangani [kontrak untuk melawan Spence] pada Februari 2022 untuk menyatukan tiga kejuaraan, yang akan sempurna, karena itu akan sangat dekat dengan pertarungan antara Terence Crawford dan Shawn Porter. Bahkan mungkin ada juara tak terbantahkan di kelas welter. [Keputusan WBA] ini tidak masuk akal.”

Bertarung melawan Spence adalah pertarungan yang hebat. “Spence adalah favorit, tetapi semua orang tahu bahwa saya adalah petarung yang baik. Pertarungan kelas welter terbaik adalah Crawford vs Spence, tetapi bagi saya tidak ada yang mudah, jadi ini adalah tindakan sia-sia [oleh WBA] dengan saya.”

“Tim saya mengirim dokumen meminta izin khusus [untuk pertarungan dengan Spence], tetapi sidang datang dan di sanalah saya menyadari ada sesuatu yang salah, bahwa keputusan telah dibuat. [Presiden WBA] Gilberto Mendoza tidak hadir di persidangan, dia adalah seorang pria tanpa kata dan tanpa kehormatan.”

“Presiden WBA adalah seorang pria tanpa kata-kata dan tanpa kehormatan, saya mengatakannya dan saya akan meletakkannya di mana pun saya inginkan. Dia mengatakan kepada saya di telepon: “Ugas, saya ingin pertarungan terbaik untuk Anda, jika Anda bertarung ulang. dengan Pacquiao, jika kamu bertarung untuk bersatu dengan Spence, tidak akan ada keharusan. Itu adalah pertarungan yang aku inginkan untukmu”. Dia mengatakan itu padaku di telepon Ketika saya pergi menemuinya di Medellin, dia tidak pernah menunjukkan wajahnya, dia juga tidak menanggapi pesan saya.

“Ini adalah [keputusan] yang sangat sulit. Saya tidak bisa memberi tahu Anda [apa yang akan terjadi]. Kami hampir pasti tidak akan melawan Stanionis. Mari kita lihat apa yang terjadi. Semua orang mengenal saya, saya seorang petarung yang rendah hati dan penuh hormat. tidak takut, saya seorang pejuang. Saya adalah musuh publik negara tempat saya dilahirkan. Saya tidak dapat pergi menemui keluarga saya karena saya berada di pihak kebenaran, hak-hak rakyat saya. Untuk sesuatu yang pribadi, harap tidak kurang dari saya, ini adalah perang yang akan saya lakukan dan tidak akan mudah bagi mereka.” (finon / boxingscene.com / foto: ryan hafey)

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: