Press "Enter" to skip to content
Dua model cantik top Rank mengapit promotor Bob Arum dan juara dunia WBO kelas welter Terence Crawford. (Foto: Dok/Mikey Williams/Top Rank)

Crawford Unggul di Pengadilan Melawan Top Rank

Rondeaktual.com

Juara dunia WBO kelas welter yang belum terkalahkan Terence Crawford (38-0, 29 KO) telah unggul pada pertempuran hukum yang sedang berlangsung dengan Top Rank.
Crawford mencetak kemenangan kecil ketika hakim Pengadilan Distrik Nevada mengabulkan mosi Crawford untuk mengembalikan gugatannya terhadap Top Rank ke pengadilan negara bagian. Putusan itu dijatuhkan Selasa di Pengadilan Distrik AS, Distrik Nevada di Clark County, membatalkan putusan sebelumnya untuk menghapus pengaduan ke pengadilan Federal.

Crawford mengajukan jutaan dolar terhadap Top Rank yang bermarkas di Nevada dengan Pengadilan Distrik Yudisial Kedelapan di Clark County, Nevada, 12 Januari. Kasus ini menuduh dua tuduhan terpisah dari Pelanggaran Kontrak, bersama dengan satu hitungan masing-masing Kekeliruan Penipuan (menentukan kegagalanTop Rank untuk memberikan pertarungan dengan Errol Spence dan cara yang dijanjikan), Pernyataan Keliru yang Lalai, Pelanggaran Perjanjian Itikad Baik yang Tersirat dan Transaksi yang Adil dan Pelanggaran Merugikan Perjanjian Itikad Baik yang Tersirat seperti yang dilakukan oleh pendiri/CEO Top Rank Bob Arum serta presiden perusahaan Todd DuBoef, anak tiri Arum.

Crawford mencari kompensasi lebih dari $10.000.000, termasuk jumlah tertentu $4.500.000 berdasarkan pelanggaran pertama klaim kontrak. Juga dicari adalah bonus $900.000 yang diduga belum dibayarkan sebagaimana ditentukan dalam pelanggaran kedua dari klaim kontrak, mengacu pada dugaan kegagalan Top Rank untuk memberikan pertarungan unifikasi melawan Errol Spence (28-0, 22 KO).

Arum mengaku telah mengetahui kasus tersebut ketika bocor ke New York Post, yang menghubungi promotor Hall of Fame untuk meminta komentar.

“Karena ini adalah tinju, olahraga dengan sejarah kotak-kotak, dan karena Arum sekarang dianggap sebagai pria kulit putih tua yang pemarah, Arum terus membuat pernyataan rasis dan fanatik dan dengan sengaja merusak reputasi petinju kulit hitam tanpa konsekuensi apa pun. Ini umumnya karena petinju yang terkena dampak, yang berada dalam kontrak jangka panjang dengan Top Rank, takut jika mereka angkat bicara, mereka akan ditempatkan di pinggir lapangan dan tidak diberi kesempatan untuk bertarung selama masa kontrak mereka, yang bisa jadi 5 sampai 7 tahun.”

Sementara klaim bias rasial ditentukan di seluruh Pendahuluan dan Dugaan Umum untuk Semua Penyebab Tindakan, tidak ada yang benar-benar terdaftar atau secara resmi terkait dengan salah satu dari enam tuntutan yang diajukan terhadap Peringkat Teratas.

Top Rank kemudian mengajukan mosi untuk menghapus kasus tersebut ke pengadilan federal pada tanggal 15 Januari, tiga hari setelah pengajuan awal dan pada saat itu promosi masih belum dilayani. Proses tersebut dianggap oleh tim hukum Crawford sebagai “gamesmanship” dan dikenal melalui sistem hukum sebagai “snap removal”, sebuah praktik di mana terdakwa mengajukan untuk memindahkan kasus sebelum disajikan.

Putusan hari Selasa menunjukkan bahwa Crawford memiliki keunggulan dalam argumen ini.

“Top Rank, Inc. memindahkan kasus ini ke pengadilan ini sebelum diproses,” kata Hakim Distrik AS Andrew P. Gordon dalam putusannya. “Penggugat Terence Crawford bergerak untuk menyerahkan kasus ini ke pengadilan negara bagian, mengklaim bahwa penghapusan dilarang oleh aturan forum terdakwa yang ditemukan di 28 USC 1441(b)(2).

Top Rank berusaha agar kasus tersebut diadili di pengadilan federal.

Crawford belum pernah bertarung sejak mencetak kemenangan KO ronde kesepuluh atas Shawn Porter 20 November lalu di Michelob ULTRA Arena di Las Vegas. Kemenangan tersebut menandai pertarungan terakhir dari perpanjangan kontrak tiga tahun antara Crawford dan Top Rank sebelum KO ronde ke-12 Oktober 2018 dari Jose Benavidez Jr yang saat itu tidak terkalahkan. Pemukul switch dari Omaha, Nebraska memperoleh $21.800.000 dalam bayaran yang dijamin dalam lima pertarungan, ditambah tambahan $245.000 dalam biaya kamp pelatihan berdasarkan Perpanjangan 2018 menurut catatan pengadilan.

Perpanjangan 2018 menyerukan dua pertarungan per tahun, yang menurut tim Crawford dia ditolak di tahun kedua perjanjian yang akan berjalan dari 13 Oktober 2019-12 Oktober 2020. Dengan argumen yang berasal dari klaim bahwa dia berutang minimal $4.500.000 untuk pertarungan yang tidak terjawab.

Keluhan tersebut menghilangkan periode tiga bulan di mana tidak ada promotor di Amerika Serikat yang menyelenggarakan pertandingan tinju karena pandemi global.

Akibatnya, Crawford hanya bertarung sekali selama tahun kontrak kedua, penghentian ronde kesembilan dari Egidijus Kavaliauskas pada Desember 2019 untuk mempertahankan gelar kelas welter WBO-nya yang kedua. Crawford memperoleh $ 4.800.000 untuk acara utama yang disiarkan televisi ESPN.

“Kompensasi rata-ratanya berdasarkan Perjanjian 2018 adalah sekitar $ 4.500.000 per pertarungan,” bantah Freeman. “Dengan demikian, Top Rank berhutang kepada Crawford tidak kurang dari $4.500.000 untuk pelanggarannya terhadap Perjanjian 2018 dengan gagal memberi Crawford pertarungan kedua selama tahun kedua Perjanjian 2018.”

Crawford juga mencari kompensasi atas kegagalan Top Rank untuk bertarung dengan Spence selama periode yang sama.

Menurut pengaduan, kedua belah pihak “menyepakati “Perjanjian Pertarungan Kejuaraan” untuk pertarungan dua belas ronde bagi Crawford untuk mempertahankan sabuk Kejuaraan Kelas Welter WBO melawan Egidijus Kavaliauskas” pada 11 Oktober 2019. “Selama negosiasi di atau sekitar Oktober 2019 , Crawford dan tim perundingnya memberi tahu Arum dan DuBoeuf [sic] bahwa dia tidak akan bertarung demi $4 juta yang ditawarkan kepadanya. Arum dan DuBoeuf memberi tahu Crawford bahwa dia harus menerima tawaran itu karena pertarungan dengan Errol Spence Jr. (“Spence”) sudah dekat dan Top Rank dapat dengan cepat membuat pertarungan Spence-Crawford terjadi.

“Faktanya, Arum dan DeBoeuf mengatakan Top Rank akan memasukkan “bonus Spence” dalam Perjanjian Pertarungan Kavaliauskas 2019 lebih dari sembilan ratus ribu dolar ($900.000) (“Representasi Arum dan DuBoeuf Spence”) karena mereka yakin dapat membuat pertarungan dengan Crawford dan Spence sebelum akhir tahun 2020.” (sumber dan foto: boxingscene.com)

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *