Press "Enter" to skip to content
Barroso mendapat hitungan dari wasit Tony Weeks. (Foto: Esther Lin)

Tony Week Memberikan Penjelasan Mengapa Menghentikan Romero-Barroso

Rondeaktual.com

Bukan sekali saja wasit top dunia Tony Weeks (Amerika Serikat) menghentikan pertandingan, yang menimbulkan pertentangan.

Weeks angkat bicara dalam wawancara dengan Michael Woods dari NY Fights. Weeks menanggapi kecaman yang meluas atas tindakannya menghentikan pertandingan kejuaraan dunia WBA kelas welter yunior antara Rolando Romero (Amerika Serikat) melawan Ismael Barroso (Venezuela), Mei lalu.

Weeks menghentikan pertarungan pada ronde kesembilan karena dia yakin Barroso yang berusia 40 tahun menerima pukulan dari Romero, yang berusia 28 tahun.

Kubu Barroso menuntut tanding ulang. Tetapi, awal pekan ini WBA memerintahkan Romero untuk mempertahankan gelarnya melawan Ohara Davies dari Inggris. Keputusan itu menghapus rencana tanding ulang langsung dengan Barroso.

Tayangan ulang menunjukkan bahwa kombinasi Romero tidak terhubung di Barroso. Dendam publik bertambah bahwa Barroso yang underdog yang luar biasa, unggul pada tiga juri; Tim Cheatham 76-75, David Sutherland 77-74, Steve Weisfeld 78-73. Mutlak untuk Barroso.

Itu dianggap sebagai salah satu kesalahan terburuk wasit dalam ingatan baru-baru ini.

Weeks, yang menahan diri untuk tidak berbicara kepada media pada permulaan kontroversi, menyatakan penghentian yang salah, mengatakan bahwa wasit tidak sempurna dan dia percaya, setidaknya dari sudut pandangnya, bahwa pukulan Romero telah mendarat. Weeks juga secara krusial mencatat bahwa dia sangat peka terhadap fakta usia Barroso yang relatif tua. Pengetahuan itu membuatnya menghentikan pertarungan dengan begitu cepat.

“Yang ada di pikiran saya adalah, seorang petarung berusia 40 tahun, melawan anak muda,” kata Tony Weeks kepada NY Fights. “Ofisial mana pun akan memberi tahu Anda, Anda mendapatkan pertarungan, dan seorang petarung berada pada usia lanjut, Anda akan memandangnya sedikit lebih keras daripada petarung lainnya. Ketika saya melihat seorang petarung yang berusia di atas sana, ada dua hal yang saya lihat: reaksinya saat dia melakukan pukulan pertamanya, dan staminanya di ronde-ronde selanjutnya.”

“Sampai penghentian, Romero tidak benar-benar melakukan flush, dia mendarat flush di ronde terakhir itu. Ketika dia mendarat, Barroso jatuh. Itu memberi tahu saya saat itu juga, saya tidak tahu apakah dia bisa menerimanya.”

“Sekarang, melihat tayangan ulangnya, tentu saja saya tidak memiliki keuntungan dari tayangan ulang gerakan lambat, lima sudut berbeda,” lanjut Weeks. “Jika saya berada di posisi itu, saya tidak akan menghentikan pertarungan. Titik kosong saya tidak akan menghentikan pertarungan. Barroso benar-benar terikat, Romero mendarat, itu yang mendorong saya untuk menghentikan pertarungan. Dalam tinju, yang dibutuhkan hanyalah satu pukulan.”

Usia tua Barroso berarti dia harus menjaga petinju Venezuela itu lebih ketat daripada Romero. “Dia terluka, lalu saya menghentikannya, tidak ada perlawanan untuk itu,” kata Weeks.

Mungkin faktor dalam keputusan tergesa-gesa wasit Weeks dibayangi kematian Leavander Johnson. Petinju kelas ringan itu meninggal setelah mengalami cedera selama pertarungannya dengan Jesus Chavez pada September 2005, di mana Weeks adalah wasitnya.

“Sangat mudah bagi seseorang di luar (untuk berbicara tentang keputusan), tetapi mereka tidak memiliki tanggung jawab,” kata Weeks. “Semua tanggung jawab ada pada wasit. Ketika Anda memiliki tanggung jawab itu, Anda memiliki mentalitas yang berbeda. Dan jika ada pertarungan yang memengaruhi Anda (melalui tragedi di atas ring), itu memberi tahu Anda (tindakan sebagai wasit). Saya sangat terpukul (dari kematian Leavander). Saya sebenarnya ingin berhenti.” (Sumber: Boxingscene.com)

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *